Memuat

View AllPeristiwa

View AllKriminal

UPDATE

TKD PADUSAN PACET DI BAWA KE RANAH HUKUM



Demo warga Desa Padusan Pacet Mojokerto Jawa Timur kembali digelar. Tuntutan warga, transparansi terkait pengelolaan aset desa atau tanah kas desa yang disewakan kepada pihak ketiga tanpa sosialisasi kepada warga.

Demo ini kali ketiga warga desa Padusan Pacet Mojokerto Jawa Timur membawa mobil komando satu unit dan puluhan sepada motor. Sebelumnya, warga menduduki tanah kas desa sambil membentangkan poster yang dibawa.

Selanjutnya, mereka menuju kantor desa setempat dan berorasi. Setelah itu, sepuluh perwakilan warga dipertemukan dengan perangkat desa untuk menyalurkan aspirasinya.

Warga menduga, pasir dan bebatuan dari lahan TKD tersebut dijual ke penggilingan batu di wilayah lain. Uang dari hasil sewa dan penjualan batu dari lahan TKD itu hanya dinikmati beberapa oknum perangkat desa.

Dugaan penyalahgunaan TKD itu menuai protes warga. Puluhan warga yang dikoordinator Erwin Rizaldi menggelar unjuk rasa di kantor Balai Desa setempat. Menuntut transparansi perangkat desa.

 “Banyak sekali material bangunan seperti pasir dan batu yang sering dimuat oleh kendaraan berat dari lokasi TKD,” tandas koordinator warga, Erwin Rizaldi, Kamis (14/11/2019).

Selan dijual, material batu dan pasir dari TKD juga dibarter dengan paving block. Erwin mengatakan, warga mengeluhkan aktivitas penambangan (Galian C) di lahan TKD.

“Kami mempertanyakan untuk apa TKD disewakan. Lalu kenapa ada aktivitas galian pasir sampai aktivitas keluar masuknya batu-batu besar sampai proses pemecahan dan bongkar muat paving. Pihak perangkat desa tidak pernah sosialisasi terkait hal ini,” ujar Erwin.

Selain mempertanyakan TKD, warga menuntut juga kejelasan kejelasan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) dan dugaan pungli terkait tanah yang digunakan untuk ternak ayam.

“Kami juga menanyakan Bumdes, struktur bagaimana dan SK serta tanah yang dikontrak dan difungsikan untuk ternak ayam. Pernyataan dari perangkat desa tidak sesuai dengan fakta,” ujarnya.

Dalam aksi unjuk rasa di Balai Desa Padusan, warga membawa sejumlah poster dengan tulisan beragam tuntutan. Antara lain ‘Kami Butuh Perangkat Desa Yang Transparansi’, ‘Save TKD Kami’.

Setelah unjuk rasa berlangsung beberapa lama, perangkat desa akhirnya mau menemui perwakilan warga. Perangkat desa akhirnya mengakui kesalahanya dan meminta maaf secara gamblang membeberkan terkait sewa tanah kas desa kepada orang luar desa.

Hal itu juga disampaikan mantan Kades Muslichudin. Bahwasanya, pada saat menyewakan tanah kas desa terburu-buru, sehingga tidak sempat membuat MOU dan sosialisasi kepada warga. Menurutnya, khilaf dan kedepannya akan diperbaiki.

Ketua Komisi I DPRD Kabupaten Mojokerto, Winajat, kepada wartawan mengatakan Pemerintah Desa Padusan rupanya bekerja sama dengan pihak ketiga PT Suharis Restu Mandiri untuk mengelola TKD.

Tetapi Winajat membantah jika kerjasama itu terkait penyewaan dan alih fungsi lahan TKD menjadi tambang pasir. Menurutnya, kerja sama yang baru berjalan sekitar 2 pekan itu hanya untuk menormalisasi TKD Padusan.

“Jadi tidak ada aktivitas jual-beli mengeluarkan tanah maupun sirtu di sini. Hanya diratakan tanahnya. Tidak ada material yang keluar dari sini,” ungkap Winajat.

Sebab, sepengetahuan dewan saat mengecek langsung ke lapangan, tidak menemukan adanya transaksi jual-beli material dari TKD Padusan. Politisi Partai Golkar ini menilai, aksi protes warga dipicu ketidaktahuan mereka akibat kurangnya sosialisasi dari Pemerintah Desa Padusan terkait normalisasi TKD.

“Harusnya tidak boleh diperjualbelikan kalau normalisasi saja. Tapi kami akan mengecek lagi. Kami agendakan hearing dengan memanggil camat, kades, dan pihak ketiga,” tegasnya.(*/MJ-2)


DIDUGA BOM BUNUH DIRI DI POLRESTABES MEDAN




LEDAKAN terjadi di Markas Komando Polres Kota Besar (Polrestabes) Medan, Sumatera Utara, Rabu (13/11), pukul 08.45 WIB. Ledakan diduga merupakan bom bunuh diri.

Jurnalis Transmedia, Agus Supratman melaporkan, seorang anggota polisi mengalami terluka akibat ledakan tersebut. Selain itu seorang pria tak dikenal diduga pelaku tewas.

Agus menyebut, saat ini Mako Polrestabes Medan sudah dilakukan sterilisasi pascaledakan. Ledakan bom terjadi di ruang pembuatan SKCK.

Saat ini polisi masih melakukan penyelidikan pasca peristiwa. Tim Inafis juga terpantau sudah tiba di Polrestabes Medan.

Belum ada keterangan resmi dari kepolisian terkait kejadian ini.
"Kami sedang cek ke TKP," kata Wakapolda Sumatera Utara Brigjen Mardiaz Kusin saat dihubungi CNNIndonesia.com, Rabu (13/11).

Saat ini seluruh personel dan pegawai yang bekerja di Mako Polrestabes Medan diperintahkan untuk menjauhi lokasi.

Penjagaan juga diperketat. Kendaraan yang masuk juga diperiksa ketat karena pelaku diduga menggunakan kendaraan. (*)

Tulang Korban Mutilasi Di Ketemukan

AKP Ade Waroka Kasatreskrim Polres Mojokerto Kota Jawa Timur. Selasa (12/11).

Aparat kepolisian Polres Mojokerto Kota Jawa Timur disibukkan dengan pencarian Kerangka tulang manusia yang diduga korban pembunuhan mutilasi pada tahun 2004. 

Pencarian dan penyisiran dilakukan di anak sungai brantas dijalan Tribuana Tunggadewi Kelurahan Prajurit Kulon Kota Mojokerto Jawa Timur, Selasa siang (12/11).

Sebanyak satu pleton personil polisi dari Polres Mojokerto Kota diterjunkan. Terdiri dari unsur Satreskrim, Sabhara, Lalulintas, Identifikasi, serta unsur Inteligen.

Dikatakan oleh Kasat Reskrim Polres Mojokerto Kota Jawa Timur, AKP Ade Waroka kepada wartawan, atas dasar laporan masyarakat serta hasil Laboratorium Forensik Polda Jatim yang menyebutkan kerangka tulang manusia berupa anggota badan Paha dan betis itu, kerangka tulang manusia.

Sehingga, pihaknya melakukan pencarian dianak sungai brantas ini. Diduga kejadian pembunuhan mutilasi tersebut terjadi pada tahun 2004. Dari hasil Laboratorium Forensik.

Kasatreskrim AKP Ade Waroka

" Kalau ada warga masyarakat yang kehilangan anggota keluarganya pada tahun 2004, bisa melapor ke Polsek atau ke Polres terdekat," Kata Kasatreskrim.

Dari hasil pencarian dan penyisiran, ditemukan sebuah tulang. Namun, pihak Kepolisian belum berani menyimpulkan. Apakah tulang tersebut, tulang manusia atau yang lain. 

" Kita uji Laboratorium Forensik dulu, setelah itu menunggu hasilnya," jelas Ade.

Sementara informasi di lapangan menyebutkan, ada salah seorang warga di sekitar daerah aliran sungai Tribuana Tunggadewi Kelurahan Prajurit Kulon Kota Mojokerto, menemukan kerangka tulang manusia. Yang diduga korban pembunuhan mutilasi.

Untuk saat ini, aparat kepolisian Polres Mojokerto Kota Jawa Timur telah memeriksa dua orang warga masyarakat sebagai saksi penemu tulang tersebut. 

Seperti diketahui, pernah ditemukan kerangka tulang manusia di sungai Tribuana Tungga Dewi sekitar 6 bulan yang lalu dalam keadaan tidak utuh. Ada beberapa anggota badannya yang hilang.  Begitu pula informasi yang menyebutkan ada tengkorak manusia diketemukan di kawasan Kecamatan Jetis Mojokerto. Indikasinya korban pembunuhan mutilasi. (MJ-2)



DETAK VIDEOS
SPORT VIDEOS
OLAHRAGA
DETAKINSPIRATIF
KRIMINAL
Superbigmatch
BUDAYA
Superbigmatch
SENI
Superbigmatch
SEJARAH
Superbigmatch

 
PT. DETAK INSPIRATIF INDONESIA ( DE INS SIA )
SIBERLI WWD