JAKSA KPK TOLAK EKSEPSI ZAENAL MANTAN KADIS PUPR KABUPATEN MOJOKERTO

Baca Juga

Persidangan Mantan Kadis PUPR Kabupaten Mojokerto Jawa Timur Zaenal Abidin. Di pengadilan negeri tipikor Surabaya. Kamis (11/6).

Sidang lanjutan kasus dugaan gratifikasi mantan kepala dinas PU Bina Marga Kabupaten Mojokerto M.Zaenal Abidin S.T, M.T alias ZAB sebesar Rp.1,2 milyar dari rekanan atas fee proyek di sejumlah pekerjaan proyek besar di wilayah Kabupaten Mojokerto Jawa Timur di gelar di Pengadilan Tipikor Surabaya, Kamis (11/06/2020). Sidang ini merupakan yang kali ketiganya. 

Dalam sidang kali ketiga, dengan agenda sanggahan Jaksa KPK, atas eksepsi yang di ajukan oleh penasehat hukum terdakwa ZAB, Drs.Ben.D.Hadjon,S.H. Yang mana dalam eksepsinya penaseh hukum menilai, dakwaan jaksa tak fokus dan kabur, Jaksa mencampur adukkan tindakan Mustofa Kamal pasa (MKP) mantan Bupati Mojokerto Jawa Timur dengan kleinnya.

Dalam sanggahan Jaksa KPK, menilai bahwa dakwaan Jaksa Penuntut Umum telah memenuhi seluruh kriteria sebagaimana atas surat Dakwaan Nomor 36/TUT.01.04/24/05/2020, maka dapat di simpulkan sebagai berikut. Surat dakwaan yang di susun oleh Penuntut Umum telah memenuhi persyaratan baik formil maupun materil sebagaimana diatur dalam Pasal 143 ayat (2) KUHP dan Materi Eksepsi Penasehat Hukum sudah memasuki materi pokok pembuktian sehingga tidak termasuk dalam ruang lingkup eksepsi sebagaimana diatur dalam pasal 156 ayat (1) KUHP.

“Dengan demikian segala dalil Penasehat Hukum dalam eksepsinya yang di bacakan tanggal 8 juni 2020 harus di tolak,” ujar Jaksa KPK.

Sementara itu usai persidangan Drs. Ben. D. Hadjo, S.H. mengatakan, menyangkut alat bukti seyogianya dalam dakwaan harus jelas agar kami bisa kroscek, serta titik pangkalnya alat bukti itu agar kami punya gambaran seperti apa dan alat bukti itu, agar kami bisa memeriksa alat bukti tersebut.

“Tapi memang ada, tidak keseimbangan bab kita sehingga jaksa menggunakan kesempatan untuk gugatan dakwaan dalam peristiwa hukum,” ujarnya

Sidang akan kembali di laksanakan minggu depan (Kamis 18/06/2020) dengan agenda putusan sela dari majelis hakim.(*/MJ-1)



DETAK VIDEOS
SPORT VIDEOS

 
PT. DETAK INSPIRATIF INDONESIA ( DE INS SIA )
SIBERLI WWD