PRESTASI JEBLOK TIM PUTRI BOLA VOLI PETROKIMIA MUNDUR DARI PROLIGA 2019

Baca Juga






Tim putri Gresik Petrokimia dipastikan mengundurkan dari Proliga 2019. Pengunduran diri Petro memang sangat mengejutkan. Sebab, mereka tidak pernah absen sejak Proliga pertama kali digelar 2002 lalu.

Pengumuman pengunduran diri Petro dilakukan dalam rapat  Proliga di Sekretariat PP. PBVSI di Jakarta, Kamis (8/11) siang. "Sangat disayangkan memang mundurnya Petrokimia ini," ujar Direktur Proliga, Hanny S. Surkatty.

Menurut Hanny, masa persiapan yang belum tuntas disebut sebagai alasan pengunduran diri klub milik PT Petrokimia Gresik itu. Sebelum mundur dari Proliga 2019, Petro mencatat hasil buruk di Livoli 2018. Mereka harus terdegradasi ke Divisi Satu.

Perlu diketahui, Petro merupakan salah satu tim lawas di Proliga. Mereka sudah berpartisipasi sejak ajang ini dimulai 2002 lalu. Hingga Proliga 2008 kemarin, hanya ada dua tim lawas yang bertahan, yakni Petro dan Surabaya Samator.

Dengan mundurnya Petro, maka jumlah peserta untuk kategori Putri berkurang menjadi lima tim. Kelima tim putri antara lain Jakarta Pertamina Energi, Jakarta Elektrik PLN, Jakarta Popsivo Polwan, Jakarta BNI 46, dan Bandung Bank bjb Pakuan.

Sementara itu, walaupun Petro mundur, namun agenda Proliga di GOR Tri Dharma, Gresik, 14-16 Desember 2018 dipastikan tetap berjalan dengan Jakarta Garuda sebagai host. Selain Gresik, Proliga 2019 akan hadir di Jogja, Bandung, Pekanbaru, Palembang, Solo, Kediri, dan Malang.

Mundurnya tim voli perempuan Gresik Petrokimia ini karena tim yang dibiayai pabrik pupuk ini sejak ikut kompetisi tidak pernah menikmati gelar juara. Padahal Proliga telah dimulai 19 tahun lalu.

Ketua Umum persatuan Bola Voli Gresik Petrokimia dr Singgih Priyanto mengatakan, mundurnya Gresik Petrokimia telah dipikir mendalam. Alasannya memang bukan rahasia lagi bahwa, prestasinya kurang bagus. Padahal managemen sudah susah payah membenahi klub ini.

Mulai mendatangkan pemain top hingga pelatih kelas internasional. Seperti Li Qui Jang, Mashudi, dan terakhir Victor Laiyan. Namun prestasi tetap berhenti di tempat. "Oleh karena itu, managemen berniat menghentikan kiprah voli untuk sementara," kata dr Singgih. (*)


DETAK VIDEOS
SPORT VIDEOS

 
PT. DETAK INSPIRATIF INDONESIA ( DE INS SIA )
SIBERLI WWD